Kamis, 20 Mei 2010

makalah tentang atmosfer

A. Lapisan Atmosfer

Atmosfer adalah lapisan udara yang menyelimuti bumi secara menyeluruh.
Unsur atmosfer ialah :
- Nitrogen
- Oksigen menempati 99,97% (hampir 100%)
- Karbon dioksida volume atmosfer
- Argon

Atmosfer berguna sebagai penahan meteor yang akan jatuh ke bumi. Atmosfer dibagi menjadi lima bagian antara lain :
1. Troposfer : lapisan atmosfer paling bawah dengan ketinggian sampai 8 km di daerah kutub dan 18 km di daerah khatulistiwa. Pada lapisan troposfer terjadi segala fenomena yang berhubungan dengan cuaca dan iklim, contohnya : awan, hujan, angin.
2. Stratosfer : stratosfer terletak di atas troposfer sampai ketinggian 50 km. Batas yang menandai berakhirnya lapisan ini disebut stratopause.
3. Mesosfer : mesosfer terletak di atas stratosfer pada ketinggian 50 – 75 km. Batas yang menandai berakhirnya lapisan ini disebut mesopause.
4. Termosfer : termosfer terletak di atas mesosfer dengan ketinggian sekitar 75 km sampai pada ketinggian sekitar 650 km. Lapisan paling bawah di termosfer adalah ionosfer di ketinggian 75 – 375 km. Di dalam ionosfer gas-gas mengalami ionisasi. Lapisan termosfer berguna dalam penyebaran gelombang radio.
5. Eksosfer : eksosfer terletak di atas lapisan termosfer dan merupakan lapisan paling atas dari atmosfer sampai pada ketinggian yang tidak diketahui.

Penyelidikan tentang atmosfer berguna untuk mengadakan prakiraan cuaca, mengetahui wilayah pemantulan gelombang radio, menentukan keadaan yang cocok untuk peluncuran pesawat ruang angkasa.


B. Cuaca dan Iklim

Cuaca adalah keadaan atmosfer sehari-hari dan terjadi daerah yang sempit. Iklim adalah keadaan rata-rata cuaca selama periode yang lama (umumnya sekitar 30 tahun) meliputi daerah yang luas.
Unsur-unsurnya :
- Suhu udara
- Tekanan
- Angin
- Kelembaban udara
- Perawanan
- Curah hujan


C. Pembagian Iklim

1. Iklim matahari dibagi menjadi 3 daerah :
a. Daerah tropika ditandai dengan adanya temperatur yang terus menerus tinggi dan tidak ada musim dingin (winter).
b. Daerah sedang ditandai dengan adanya perbedaan musim yang tegas, satu musim umumnya panas/hangat dan lainnya sejuk atau dingin.
c. Daerah kutub ditandai dengan adanya musim panas (summer) dan temperaturnya rendah sepanjang tahun.


2. Klages
Pada tahun 1942, Klages membuat klasifikasi iklim berdasarkan perbedaan temperatur di permukaan bumi menjadi lima daerah, yaitu :

a. Daerah tropika
Rata-rata temperatur setahun di daerah tropika adalah antara 22 0C dan 28 0C, tetapi di beberapa tempat lebih dari 30 0C. Hal itu disebabkan kedudukan matahari selalu berada di daerah tropika, yaitu antara 23,5 0LU dan 23,5 0LS.

b. Daerah subtropika
Daerah subtropika terletak antara 23,5 0LU/LS dan 30 0LU/LS. Daerah subtropika merupakan daerah peralihan antara iklim tropika dan iklim sedang. Di daerah itu suhu udara selama 4 – 11 bulan di atas 20 0C. Oleh karena itu, di daerah itu curah hujan sangat sedikit dan terdapat gurun-gurun yang luas.

c. Daerah sedang
Daerah sedang terletak antara 30 0LU/LS – 40 0LU/LS, antara lain wilayah Eropa, Asia, Amerika Utara, Amerika Selatan, Afrika bagian selatan, dan Australia. Di daerah itu, suhu udara selama 4 – 12 bulan berkisar 10 0C – 12 0C.

d. Daerah dingin
Daerah dingin terletak antara 40 0LU/LS – 66,5 0LU/LS. Wilayahnya meliputi Amerika Utara, pulau-pulau di utara Kanada, pulau selatan Greenland dan pulau utara Siberia. Di daerah itu suhu udara selama
1 – 4 bulan berkisar antara 10 0C – 20 0C, sedangkan pada bulan lainnya, kurang dari 10 0C. Pada musim dingin tanah ditutupi salju dan es, sedangkan pada musim panas banyak terbentuk rawa-rawa yang luas akibat mencairnya es.


e. Daerah kutub
Daerah kutub terletak antara 66,5 0LU/LS dan 90 0LU/LS. Wilayahnya meliputi kutub utara (Greenland) dan kutub selatan (Antartika). Di daerah itu suhu udara rata-rata sangat rendah yaitu –1 0C. Oleh karena itu, di daerah itu terdapat salju abadi.

3. Koppen
Klasifikasi iklim menurut Koppen berdasarkan rata-rata curah hujan dan temperatur, baik bulanan maupun tahunan. Berdasarkan alasan tersebut Koppen membagi permukaan bumi menjadi lima golongan iklim.

a. Iklim hujan tropis (A)
Daerah yang termasuk iklim hujan tropika adalah daerah yang mempunyai temperatur bulanan terdingin lebih dari 8 0C atau 64 0F. Iklim itu dibagi menjadi tiga tipe iklim, yaitu :
1) Hutan hujan tropika (AF)
Daerah yang pada bulan terkering, curah hujan rata-rata lebih dari 66 mm. Oleh karena itu, di daerah itu terdapat hutan-hutan yang lebat.
2) Monsun tropika (AM)
Daerah yang jumlah hujan pada bulan-bulan basah dapat mengimbangi kekurangan hujan pada bulan-bulan kering. Di daerah itu masih terdapat hutan yang cukup lebat.
3) Savanna (AW)
Daerah yang jumlah hujan pada bulan-bulan basah tidak dapat mengimbangi kekurangan hujan pada bulan-bulan kering. Oleh karena itu, vegetasi yang terdapat di daerah itu hanya berupa padang rumput dan pohon-pohon yang jarang.

b. Iklim kering (B)
Daerah yang termasuk iklim kering adalah daerah yang mempunyai tingkat penguapan (evaporasi) lebih tinggi daripada curah hujan (presipitasi). Oleh karena itu, di daerah itu tidak ada persediaan air yang cukup untuk mendukung kehidupan tanaman. Hanya tanaman-tanaman tertentu yang dapat hidup di daerah yang beriklim kering. Iklim kering dibagi menjadi dua tipe iklim, yaitu :
1) Iklim stepa (BS)
Daerah setengah kering (semi arid) dengan curah hujan di lintang rendah antara 380 – 760 mm/tahun.
2) Iklim padang pasir (BW)
Daerah yang termasuk daerah kering (arid) yang mempunyai curah hujan kering dari 250 mm/tahun.

c. Iklim sedang (C)
Daerah yang suhu udara rata-rata bulan terdinginnya lebih besar dari –3 0C, tetapi lebih kecil dari 18 0C. Adapun rata-rata suhu udara bulanan terpanas lebih besar dari 10 0C. Iklim itu dibagi menjadi tiga yaitu :
1) Iklim sedang dengan musim panas yang kering (CS)
Daerah yang termasuk iklim itu ditandai dengan adanya musim panas yang kering, yaitu apabila jumlah hujan terkering pada musim panas lebih kecil dari sepertiga jumlah hujan bulan terbasah pada musim hujan.
2) Iklim sedang dengan musim dingin yang kering (CW)
Daerah yang termasuk iklim itu ditandai adanya musim panas yang lembab dan musim dingin yang kering.
3) Iklim sedang yang lembab (CF)
Daerah yang termasuk iklim ini selalu lembab sepanjang tahun.

d. Iklim dingin (D)
Daerah yang termasuk iklim kutub mempunyai rata-rata temperatur bulan terpanas kurang dari 10 0C. Iklim ini dibagi menjadi dua tipe iklim yaitu :
1) Iklim dingin dengan musim dingin yang kering (DW)
2) Iklim dingin tanpa periode siang (DF)


e. Iklim kutub (E)
Daerah yang termasuk iklim kutub mempunyai rata-rata temperatur bulan terpanas kurang dari 10 0C. Iklim itu dibagi menjadi dua tipe iklim, yaitu :
1) Iklim tundra (ET)
Pada daerah iklim tundra rata-rata temperatur bulan terpanas lebih besar 0 0C, tetapi lebih kecil dari 10 0C. Oleh karena itu, di daerah itu hanya terdapat lumut.
2) Iklim es – salju abadi (EF)
Pada daerah iklim es – salju abadi rata-rata temperatur bulan terpanas lebih kecil dari 0 0C. Oleh karena itu terdapat es – salju abadi.

4. Schmidt – Ferguson
Adanya bulan basah dan bulan kering. Bulan basah adalah bulan yang curahnya lebih besar dari 100 mm. Bulan kering adalah bulan yang curah hujannya kurang dari 60 mm. Keduanya menggunakan suatu rasio Q yaitu perbandingan antara jumlah rata-rata bulan kering dan rata-rata bulan basah untuk membuat pergolongan iklim.

Q = Jumlah rata-rata bulan kering x 100%
Jumlah rata-rata bulan basah

Berdasarkan besarnya nilai Q terdapat 8 tipe iklim Indonesia :
Gol Tipe Iklim
A
B
C
D
E
F
G
H Sangat basah
Basah
Agak basah
Sedang basah
Agak kering
Kering
Sangat kering
Luar biasa kering

5. Oldeman
Oldeman membuat klasifikasi iklim berdasarkan adanya bulan basah yang berturut-turut dan bulan kering yang berturut-turut pula. Klasifikasi itu terutama untuk keperluan pertanian.
Berdasarkan adanya bulan basah yang berturut-turut, Oldeman membuat 5 zona agroklimat utama sebagai berikut :
a. Zona A bulan basah > 0 kali berturut-turut
b. Zona B bulan basah 7 – 9 kali berturut-turut
c. Zona C bulan basah 5 – 6 kali berturut-turut
d. Zona D bulan basah 3 – 4 kali berturut-turut
e. Zona E bulan basah < 3 kali berturut-turut

6. Junghuhn
Junghuhn membuat klasifikasi iklim berdasarkan ketinggian tempat. Klasifikasi itu sangat penting karena ketinggian suatu tempat mempengaruhi jenis tanaman yang dapat tumbuh di daerah tersebut. Junghuhn membagi zona iklim menjadi empat sebagai berikut :
a. Zona iklim panas (0 – 700 meter)
b. Zona iklim sedang (700 – 1500 meter)
c. Zona iklim sejuk (1.500 – 2.500 meter)
d. Zona iklim dingin (di atas 2.500 meter)

7. Curah hujan di Indonesia
Secara keseluruhan rata-rata curah hujan di Indonesia cukup tinggi, yaitu 2.000 mm/tahun. Hal itu disebabkan wilayah Indonesia terletak di daerah tropika. Oleh karena itu, iklim di Indonesia adalah tropika lembab, yaitu iklim tropis yang banyak mengandung uap air. Berdasarkan faktor-faktor tersebut curah hujan di Indonesia dapat dibedakan menjadi tiga pola hujan, yaitu :

a. Pola Equatorial
Pola yang berhubungan dengan pergerakan zona konvergensi ke arah utara dan selatan mengikuti pergerakan semu matahari. Hal itu dicirikan oleh dua kali maksimum curah hujan bulanan dalam waktu satu tahun.

b. Pola Monsun
Pola Monsun dipengaruhi oleh angin laut dan angin darat dalam skala yang sangat luas. Hal itu dicirikan oleh adanya perbedaan yang jelas antara periode musim hujan dan musim kemarau dalam satu tahun.

c. Pola Lokal
Pola lokal sangat dipengaruhi oleh kondisi setempat terutama naiknya udara yang menuju dataran tinggi atau pegunungan.

8. Persebaran Vegetasi
Faktor-faktor yang mempengaruhi persebaran vegetasi ada 3 yaitu :
a. Iklim meliputi suhu udara, kelembaban udara, dan angin
b. Kesuburan tanah merupakan faktor yang berfungsi bagi tumbuhnya berbagai jenis tanaman
c. Bentuk lahan merupakan faktor yang mempengaruhi kecocokan vegetasi terhadap suhu udara













Disusun Oleh :
“Nurma Weleq Jian”
nurmacaqeb@gmail.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar